Bangkrut Akibat Gudang Uang Tunainya Di Bom AS, ISIS Potong Gaji Anggotanya 50 %
Jumat, 22 Januari 2016
Berlangganan

Bangkrut Akibat Gudang Uang Tunainya Di Bom AS, ISIS Potong Gaji Anggotanya 50 %

Drone yang dilengkapi senjata. (Ist)
WARTAHARIAN.CO– Kelompok militan ISIS mengumumkan rencana pengurangan gaji bulanan bagi para anggotanya di Suriah dan Irak.

Pemangkasan gaji tersebut disampaikan kelompok pemantau HAM Suriah, Syrian Observatory for Human Rights yang berbasis di London, Inggris. Kelompok yang laporannya berasal dari jaringan aktivis, paramedis dan petempur di Suriah tersebut, merilis statemen ISIS mengenai pemotongan gaji tersebut.

“Dikarenakan keadaan luar biasa yang dialami ISIS, maka keputusan diambil untuk memotong gaji para mujahiddin hingga separuhnya,” demikian statemen ISIS seperti dilansir kantor berita AFP, Rabu (20/1/2016).

“Tak ada yang akan dikecualikan dari keputusan ini, apapun posisinya, namun pembagian bantuan makanan akan terus dilakukan dua kali sebulan seperti biasa,” imbuh ISIS dalam statemennya.

Menurut kepala Observatory, Rami Abdel Rahman, dengan pemotongan gaji ini maka para anggota ISIS akan mendapatkan gaji sekitar US$ 200 dari sebelumnya US$ 400 per bulan.
Diduga kesulitan keuangan yang dialami kelompok jihadis ini, sebagai akibat gencarnya serangan-serangan udara koalisi yang dipimpin Amerika Serikat terhadap sejumlah infrastruktur minyak yang dikuasai ISIS di Suriah dan Irak.

sumber: detik.com